Dihadang Sekelompok Orang Saat “Blusukan” di Rawa Belong, Ahok Diangkut Pakai Angkot

Satelitnews.com – Sekelompok orang tiba-tiba mendatangi calon gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, yang sedang blusukan dalam rangka berkampanye di kawasan Rawa Belong, Jakarta Barat, Rabu (2/11/2016).

Saat itu, Ahok tengah mendatangi satu per satu pedagang di Pasar Rawa Belong.

Kemudian, sekelompok warga dari arah berlawanan berteriak sambil membawa poster yang berisi penolakan terhadap Ahok.

Tampak, Ahok sesekali menengok ke arah sekelompok orang tersebut. Pengawal pribadinya bersama beberapa polisi terlihat mengamankan Ahok.

Selain itu, mereka mengarahkan Ahok untuk menjauhi kelompok warga tersebut. Namun, para penolak Ahok ini justru berlari kencang mendekati Ahok.

“Eh… eh… Ini semakin dekat, Pak, orang-orangnya,” kata salah seorang relawan yang mengikuti Ahok.

Terlihat, polisi semakin sigap mengamankan Ahok. Bahkan, beberapa polisi berpakaian sipil dan bersenjata laras panjang datang mengamankan Ahok.

Sementara itu, Ahok terus berjalan dan menyapa warga setempat. Dia terlihat menyalami warga yang tak ikut demo menolaknya.

ahok-blusukan

Karena situasi sudah tidak kondusif, Ahok kemudian digiring oleh pengawal serta polisi ke jalan besar. Setiba di jalan besar, polisi menyetop Mikrolet M24 dan menurunkan seluruh penumpang yang ada di dalamnya.

Sebelum masuk ke dalam mikrolet, Ahok yang mengenakan baju kotak-kotak sempat menyalami warga yang ada di pinggir jalan.

“Ayo.. Ayo.. Masuk, Pak,” kata seorang polisi sambil memasukkan Ahok ke dalam mikrolet, Rabu (2/11/2016) petang.

angkot-bawa-ahok

Mikrolet M24 yang mengangkut calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok ke Mapolsek Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Rabu (2/11/2016).
ahok-1
Calon Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok sempat dievakuasi menggunakan angkutan kota (angkot) saat diamuk oleh warga Rawa Belong, 2 November 2016.

Ahok dibawa ke Mapolsek Kebon Jeruk setelah sekitar 15 menit menyapa warga. Sedianya Ahok mendatangi kawasan Salam Raya untuk meninjau Kali Sekretaris. Namun karena suasana tidak kondusif, tim memutuskan menghentikan kampanye di sana. (Kompas)

Lihat videonya: